Home / Berita Terkini / Tingkatkan Kompetensi, Kementrian Gelar Temu Teknis

Tingkatkan Kompetensi, Kementrian Gelar Temu Teknis

MAJALENGKA, – Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) menggelar “Temu Teknis Penyuluh Pertanian, Petani dan Santri Tani Milenial Menuju Majalengka Raharja” (Religius, Adil, Harmoni dan Sejahtera), di Gedung Serbaguna Galuh Pakuan di Desa Raja Galuh Kecamatan Rajagaluh, Selasa, 12/3/2019.

Acara Temu Teknis Penyuluh Pertanian, Petani dan Santri Tani Milenial dihadiri oleh Wakil Bupati Majalengka, Tarsono D. Mardiana,  Kepala BPPSDMP yang diwakili Sekretaris Badan PPSDMP, Prihasto Setyanto dan segenap jajaran dari Kementan,  Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura Prov. Jawa Barat, Kepala Dinas Pangan Kabupaten Majalengka, Kepala Dinas Pertanian dan Perikanan Kabupaten Majalengka, Dandim 016/Majalengka dan Undangan lainnya.

Wakil Bupati Majalengka Tarsono D, Mardiana Dalam kesempatan tersebut mengucapkan banyak terima kasih kepada pemerintah pusat yang telah memberikan bantuan kepada kabupaten Majalengka  secara intens setiap tahunya. Saat ini kabupaten Majalengka telah giat membangun di berbagai sektor dalam rangka menunjang keberadaan Bandara Internasional Jawa Barat di Kertajati  supaya terus berkembang dan maju. Keberadaan Bandara internasional merupakan dampak yang timbul diantaranya pertumbuhan industri yang telah masuk ke daerah Majalengka bisa mengurangi lahan pertanian.

” Saya mengimbau kepada seluruh masyarakat majalengka terutama kepala dinas pertanian agar bisa memangfaatkan lahan-1, lahan tidur yang ada disekitar lingkungan kita, supaya keberadaan pola pertanian tetap tumbuh,” ujarnya.

Masih ungkap Tarsono, Temu Teknis Penyuluh Pertanian, Petani dan Santri Tani Milenial, diharapkan akan meningkatkan daya saing sumber daya manusia pertanian, untuk lebih giat lagi melakukan pendampingan, penerapan teknologi dan mewujudkan swasembada pangan berkelanjutan. Penyuluh dan petani yang memiliki daya saing serta inovatif akan memberi manfaat bagi pembangunan pertanian Indonesia, dan peningkatan ekspor pertanian. Jika potensi petani milenial semakin meningkat, maka akan terjadi peningkatan kesejahteraan petani.

Untuk meningkatkan kesejahteraan petani, Pemerintah telah mengeluarkan undang-undang. Salah satunya undang-undang nomor 41 tahun 2014 tentang lahan pertanian berkelanjutan yang tidak boleh digunakan untuk kegiatan ekonomi lainnya.

Hal serupa dipaparkan Prihasto Setyanto, Sekretaris Badan Penyululuh dan Pengembangan Sumber Daya Manusia ( BPPSDM).  Menurutnya, Kementerian Pertanian melakukan perubahan-perubahan dalam proses perijinan, baik ijin ekspor maupun investor. Sebelumnya, ijin ekspor membutuhkan waktu 2 sampai 3 bulan, tetapi saat ini hanya butuh waktu 3 jam. Dengan proses ijin ekspor cepat dan proses perkarantinaan tidak lagi dilakukan dipintu masuk pengeluaran, tetapi cukup petugas memeriksa secara aktif hingga memberikan sertifikat phytosanitary. Di bandara dan pelabuhan tidak ada lagi pemeriksaan, tapi langsung ke negara tujuan ekspor.

“Pemerintah telah berupaya melakukan yang terbaik untuk rakyatnya. Mari kita dukung dan kita sukseskan program pemerintah untuk masyarakat sejahtera, ” jelasnya.

Masih papar Prihasto, bahwa alokasi anggaran untuk petani diperbesar dan langsung ditujukan kepada petani. Apabila petani mengalami gagal panen, pemerintah menyediakan asuransi pertanian. Dampak dari perubahan kebijakan selama empat tahun terakhir, ekspor pertanian secara nasional naik 30 persen dan ekspor pertanian di Provinsi jawa Barat meningkat 44 persen. Produk Domestik Bruto sektor pertanian secara nasional meningkat 42,5 persen. Untuk Jawa Barat meningkat 47,8 persen.

Pada kesempatan tersebut dilakukan dialog interaktif antara penyuluh, petani dan santri tani milenial dengan Wakil Bupati Majalengka dan Kepala Badan PPSDMP Kementan yang diwakili Sekretaris Badan PPSDMP. Selain itu, diserahkan pemberian bantuan bidang pertanian yang meliputi; (bantuan hortikultura, perkebunan, tanaman pangan, peternakan, KRPL ayam dan alsintan) dan Bimbingan teknis beternak ayam dan budidaya cabai.

Kegiatan tersebut dihadiri 1.500 orang yang terdiri dari Penyuluh Pertanian sebanyak 231 orang, Petani/Peternak  924 orang, Rumah Tangga Miskin (RTM) 125 orang, Santri Tani Milenial 220 orang, yang tersebar berada di 15 Kecamatan se-Kabupaten Majalengka.

Serta diserahkan bantuan dari Ditjen Tanaman Pangan memberikan bantuan berupa; Benih padi sebanyak 437.500 kg (17.500 Ha), Benih kedelai 200.00 kg (5.000 Ha), Benih jagung 252.500 kg (16.800 Ha). Ditjen Hortikultura memberi bantuan bibit Bawang Merah (umbi), Bawang Merah (biji), Cabai besar dan Bawang Putih.

Sedangkan Ditjen Perkebunan memberi bantuan bibit Tembakau dan pupuk NPK. Badan Litbang memberi bantuan ayam sebanyak 6.178 ekor RTM (Rumah Tangga Miskin) beserta kandangnya. Badan PPSDM memberi ayam 22 KSTM. Badan Ketahanan Pangan memberi bantuan Kawasan Rumah Pangan Lestari (KRPL), Penumbuhan dan Pengembangan. Sedangkan Ditjen PSP memberi bantuan Traktor Roda Dua, Pompa air, Cultivator dan Hand Sprayer. (dan).

About Sindangkasih News

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Hadirnya Hotel Lain, Bukan Pesaing

MAJALENGKA, – Manajemen Hotel Fitra menganggap hotel baru yang bermunculan di wilayah ...

%d blogger menyukai ini: